Showing posts with label Daily Menu. Show all posts
Showing posts with label Daily Menu. Show all posts

AYAM GORENG KEMIRI



Bismillahirrohmanirrohim

Assalamualaykum warahmatullahi wabarakatuh

Selamat Tahun Baru Muharam 1439H
Semoga di tahun ini kita senantiasa bisa lebih memperbaiki diri kita menjadi lebih baik lagi dan lebih mendekatkan diri kepada Sang Khalik. Semoga berkah dan rahmat senantiasa terlimpahkan untuk kita sekeluarga. Aamiin Allahumma Aamiin

Siapa sih yang gak suka ayam goreng, saya yakin banget kalau penggemar ayam goreng masih banyak banget kan ya hihihi. Termasuk anak-anak saya, terutama adek yang memang penggemar olahan ayam. Mulai dari ayam goreng mentega, ayam ala KFC sampai ayam model diungkep gini dia suka banget. Apalagi kalau digoreng mendadak sesaat sebelum makan, dinikmati dengan nasi hangat dan sambal. Masya Allah nikmatnya ya. 

Ayam ungkep juga suka jadi penyelamat disaat lagi gak sempat masak karena ayam ungkep ini bisa banget disimpan untuk stok. Ngungkep ayam sekalian banyak, simpan dalam wadah tertutup dan taruh deh di kulkas. Ayam ungkep ini selain digoreng juga biasanya saya jadikan pelengkap untuk mie atau nasi goreng. Praktis banget kan.

Kali ini saya bikin ayam goreng kemiri. Mirip-mirip dengan ayam goreng lengkuas, tapi yang dijadikan bumbu utama adalah kemiri. Rasanya enak banget, gurih. Pastikan kemiri disangrai terlebih dahulu ya agar aroma langunya hilang. Nanti sisa bumbunya ini digoreng terpisah dan bisa dijadikan pelengkap juga. Masya Allah...enaaak deh.







Resep berikut cukup untuk 1 kg ayam, jadi kalau mau bikin stok ayam ungkep dan disimpan, silahkan ditambahkan lagi bumbunya sesuai kebutuhan ya. 

AYAM GORENG KEMIRI

Bahan :
1 kg ayam, potong-potong
3 daun salam
2 batang serai, memarkan
3 ruas lengkuas, memarkan
1 liter air
1.5 sdt garam
1/2 sdt gula pasir
Minyak goreng secukupnya

Bumbu Halus :
100 gr kemiri sangrai
12 butir bawang merah
5 siung bawang putih
1 sdt ketumbar

Cara Membuat :
1. Campur air, bumbu halus, serai, daun salam dan lengkuas. Masak hingga mendidih.
2. Masukkan potongan ayam, bumbui dengan garam dan gula pasir. Masak dengan api sedang hingga air menyusut dan bumbu meresap. Matikan api.
3. Panaskan minyak, goreng potongan ayam hingga kecoklatan. Angkat dan tiriskan, kemudian goreng sisa bumbu hingga kering.
4. Siap disajikan.



Satu hal yang bikin saya suka kalau masak ayam ungkep gini adalah, masaknya bisa ditinggal ngerjain yang lain hihihi. Cukup diaduk sesekali aja, kita bisa deh masak sayurnya atau bikin lauk yang lain atau bahkan ditinggal beberes rumah. Asal jangan ditinggal ke pasar aja yaaa

Selamat mencoba...semoga bermanfaat ^^

OSENG KIKIL MERCON



Bismillahirrohmanirrohim

Assalamu'alaykum warahmatullahi wabarakatuh
Di tempat saya ada beberapa penjual kaki lima yang tendanya bertuliskan oseng mercon. Duuh bacanya aja rasanya udah kemecer ya hahaha, tapi saya gak pernah niat beli. Kalo oseng-oseng mah lebih baik bikin sendiri, kan gampang dan anti ribet juga bikinnya. Kebetulan saya punya kikil, pas banget kan kalau dibuat oseng mercon. Tapi sebenarnya kalau versi saya ini sih gak mercon-mercon amat sih, hadeeeh bahasanya aneh ya hahaha. Maksudnya gak pedes-pedes banget. Kalau buat pecinta pedes, pasti bilangnya kalau oseng saya ini gak pedes, tapi kalau buat saya sih udah lumayan nampol. Cocok buat obat mumet >_<

Saya sebenarnya jarang banget mengolah kikil, tapi kebetulan sekali saya dapat rejeki dikasih kaki sapi yang sudah direbus, kikilnya juga udah empuk banget. Masya Allah seneng banget. Selama ini kalau pengen masak kikil saya pasti pakai presto biar gak kelamaan ngerebusnya. Eh ya tulang kaki sapinya, saya masukkan waktu bikin kuah bakso dan waktu bikin sayur nangka. Bikin tambah enak karena jadi lebih gurih kuahnya.

Balik lagi ke oseng kikil mercon, saya sebutkan tadi kalau versi saya ini gak mercon-mercon amat, karena untuk 500 gr kikil saya cuma pakai 100 gr cabai rawit plus 50 gr cabai merah. Kalau mau lebih pedas silahkan ditambah aja sesuai selera ya. Untuk cabai hijau, saya cuma potong-potong aja, gak ikut diuleg kasar, maksudnya biar keliatan ada hijau-hijaunya gitu heuheueu, monggo kalau mau ikut diuleg kasar juga. Yuuk yang mau nyobain, Alhamdulillah enak lho






OSENG KIKIL MERCON

Bahan :
500 gr kikil (rebus atau presto hingga empuk dengan daun salam dan garam)
12 butir bawang merah
7 siung bawang putih
100 gr cabai rawit
50 gr cabai merah
50 gr cabai hijau, potong-potong
2 daun salam
2 daun jeruk
2 ruas lengkuas, memarkan
1 sdm gula merah
1 sdm kecap manis (optional)
1/2 sdt garam
3 sdm minyak untuk menumis

Cara Membuat :
1. Goreng bawang merah, bawang putih, cabai rawit dan cabai merah. Angkat dan tiriskan kemudian uleg kasar.
2. Panaskan minyak tumis bumbu yang diuleg kasar, potongan cabai hijau, lengkuas, daun salam dan daun jeruk. Tumis hingga harum.
3. Masukkan potongan kikil, gula merah, garam dan kecap manis. Aduk rata dan masak hingga meresap. Test rasa hingga sesuai selera.
4. Angkat dan siap disajikan.



Dinikmati dengan nasi putih hangat plus kerupuk, masya Allah nikmatnya. Bener-bener bisa jadi obat laper dan obat mumet hahaha.

Selamat mencoba...semoga bermanfaat ya ^^

ROTI JALA KARI KAMBING ALA FILIPPO BERIO OLIVE OIL



Bismillahirrohmanirrohim

Assalamu'alaykum warahmatullahi wabarakatuh
Eid Adha Mubarak teman-teman semua. Semoga Allah senantiasi melimpahkan rahmat dan karunia-Nya untuk kita semua serta kita bisa menjadi hamba-Nya yang lebih baik lagi. Aamiin Allahumma Aamiin

Masak apa untuk sajian keluarga di Idul Adha ini? Kalau saya gak masak hihihi, nebeng di rumah Mama aja, Alhamdulillah kumpul keluarga kan, jadinya Mama masak-masak. Untuk teman-teman yang melaksanakan qurban, pasti mulai dari sekarang udah cari inspirasi mengolah daging qurban. Salah 1 yang bisa jadi inspirasi adalah membuat roti jala kari kambing seperti yang saya buat ini.

Roti jala kari adalah makanan yang sangat populer di daerah Melayu dan juga daerah Sumatera. Dinamakan roti jala karena bentuknya seperti jala yang digunakan menangkap ikan hihihi. Biasanya roti jala disajikan saat hari istimewa dengan menggunakan kari atau gulai. Kalau di daerah tempat tinggal saya, roti jala ini memang kurang populer tapi tidak ada salahnya untuk mencoba kan karena memang unik dan tentu saja enak. Acara keluarga jadi tambah istimewa dengan adanya roti jala kuah kari ini. Selain menggunakan daging kambing, boleh juga memakai ayam atau bahkan daging sapi ya.

Untuk membuat kari yang enak memang dibutuhkan rempah-rempah yang lumayan banyak jenisnya, salah satunya adalah daun kari atau kalau Mama saya bilangnya daun salam koja. Alhamdulillah saya dapat kiriman pohon kari dari ukhti shalihat sahabat saya. Masya Allah...jazakillah khairan katsir ya Uncu, hanya Allah yang bisa membalasnya.

Kali ini saya membuat roti jala kari kambing dengan memakai Filippo Berio Olive Oil. Pasti sudah pada tau donk kalau olive oil ini mempunyai lebih banyak manfaat dibandingkan minyak sayur biasa, diantaranya adalah memiliki kandungan nutrisi dan vitamin yang sangat dibutuhkan oleh tubuh. Produk olive oil yang selalu saya pakai adalah produk dari Filippo Berio. Ada beberapa varian yang bisa dipilih, antara lain adalah Filippo Berio Pure Olive Oil, Filippo Berio Extra Virgin Olive Oil (EVOO), Filippo Berio Extra Light Olive Oil. Tersedia juga produk Filippo Berio yang lain yaitu Filippo Berio Pesto dan juga Filippo Berio Balsamic Vinegar of Modena. Monggo bisa disesuaikan dengan kebutuhan kita ya atau kita beli aja semua variannya, pasti bermanfaat kok.




Untuk memasak roti jala kari kambing ini, saya memakai Filippo Berio Pure Olive Oil ya, seperti yang tampak pada foto. Silahkan kalau ingin mencoba resepnya.

KARI KAMBING

Bahan :
500 gr daging kambing, potong dadu
2 buah kentang, potong dadu
400 ml santan kental
800 ml santan sedang
1 batang kayu manis
2 butir kapulaga
2 bunga lawang / pekak
5 butir cengkeh
10 daun kari
2 batang serai, memarkan
1 sdm bubuk kari
garam, merica dan gula secukupnya
3 sdm Filippo Berio Pure Olive Oil

Bumbu Halus :
7 butir bawang merah
5 siung bawang putih
3 butir kemiri sangrai
7 cabe merah keriting
3 cabe merah
2 cm kunyit
2 cm jahe

Cara Membuat :
1. Didihkan api, masukkan potongan daging kambing, masak dengan api besar sebentar saja. Angkat dan tiriskan kemudian buang kuahnya
2. Panaskan Filippo Berio Pure Olive Oil, tumis bumbu halus hingga matang dan harum kemudian masukkan potongan daging kambing.
3. Tuang santan sedang, masukkan rempah-rempah, garam, gula dan masak hingga daging 1/2 empuk.
4. Masukkan potongan kentang dan santan kental. Masak hingga daging empuk dan test rasa hingga sesuai selera. Matikan api.

ROTI JALA

Bahan :
120 gr tepung terigu serbaguna
1 butir telur ukuran besar (kalau kecil boleh pakai 2 butir)
350 ml susu cair
1 sdm gula pasir
1/2 sdt garam
2 sdm Filippo Berio Pure Olive Oil

Cara Membuat :
1. Dalam wadah, kocok lepas telur kemudian masukkan gula pasir, garam dan susu. Aduk rata memakai hand whisk.
2. Masukkan tepung terigu sedikit demi sedikit sambil diaduk hingga teksturnya halus. Bisa disaring bila perlu ya.
3. Masukkan Filippo Berio Purre Olive Oil, aduk rata memakai spatula.
4. Panaskan pan anti lengket, tuang adonan roti jala ke cetakan kemudian putar-putar di atas pan hingga membentuk jala. Masak sebentar hingga matang, lipat dan angkat. Apabila tidak ada cetakan roti jala, adonan bisa dimasukkan ke plastik segitiga (piping bag), gunting sedikit ujungnya dan siap dituang di atas pan.

Penyelesaian :
1. Siapkan piring saji, letakkan roti jala dan acar, siram dengan kuah kari beserta daging kambing.
2. Segera sajikan hangat.

Untuk acarnya saya memakai acar nanas dan ketimun. Bikinnya gampang, tinggal potong-potong nanas dan timun, tambahkan irisan cabe rawit dan bawang merah, beri garam, gula pasir dan cuka. Aduk rata dan siap disajikan. Kalau bisa jangan diskip acarnya ya, karena menurut saya acar ini yang jadi penyeimbang karena kuah karinya kan kental dan sedikit pedas, lebih enak ditambah acar yang segar ini.




Selamat mencoba...semoga bermanfaat ya ^^

MEE GORENG MAMAK



Bismillahirrohmanirrohim

Assalamu'alaykum warahmatullahi wabarakatuh
Untuk saya, makanan yang berbahan dasar mie itu adalah comfort food banget. Selalu suka makan mie dan berkreasi dengan mie. Padahal dulu waktu kecil saya gak doyan mie lho hihihi. Pertama kali doyan makan mie waktu SMP dan itupun yang pertama kali dimakan adalah mie instan. Walaupun pertama kali doyan mie dari mie instan, Alhamdulillah saya gak pernah addicted sama mie instan ya. Yang ada sekarang saya suka masak mie hahaha. Mulai dari mie ayam sampai mie kangkung, semua suka. Ya iya laaah pecinta mie.

Nah kalau yang ini pasti sudah banyak yang tau, yaitu mee goreng mamak, salah satu olahan mie yang berasal dari Melayu. Rasanya unik deh dan yang pasti enak. Saya sudah lama pengen nyobain bikin mee goreng mamak ini dan akhirnya memilih resep dari Chef Yuda Bastara. Bikinnya gampang banget lho, yaaa simpel seperti mie goreng lainnya. Trus apa yang bikin unik? Kita lihat resepnya dulu yuuuk.




MEE GORENG MAMAK
source : Chef Yuda Bastara

Bahan :
150 gr mie telur kering
100 gr fillet ayam, potong dadu kecil
1 blok kecil tahu, potong-potong dan goreng
1 kentang, kukus dan potong-potong
5 bakso, iris tipis (resep asli pakai fish cake)
2 butir telur, buat orak arik
3 siung bawang putih, memarkan dan cincang
Tauge, sawi secukupnya
2 sdm minyak goreng

Bumbu :
3 sdm saus tomat
3 sdm saus sambal
1 sdm kecap asin
1 sdm sambal terasi
1 sdt kari bubuk
----> campur dan aduk rata semua bumbu

Cara Membuat :
1. Rebus mie hingga lunak, angkat dan tiriskan kemudian beri minyak dan kecap secukupnya. Aduk hingga rata.
2. Panaskan minyak, tumis bawang putih hingga layu dan harum. Masukkan potongan ayam, aduk hingga berubah warna.
3. Masukkan bumbu, tauge, sawi, bakso, tahu, kentang dan telur orak-arik. Aduk hingga tercampur rata.
4. Masukkan mie, aduk hingga rata kemudian test rasa hingga sesuai selera.
5. Angkat, sajikan hangat dengan perasan jeruk limau dan taburan bawang goreng

Dari baca resepnya, udah ketauan kan yang bikin unik mee goreng mamak ini. Mulai dari pelengkapnya yang memakai tahu dan kentang rebus, trus dari bumbu-bumbunya, yaitu ada sambal terasi dan kari bubuk. Penyajiannya yang memakai perasan jeruk limau juga semakin membuat mee goreng mamak ini semakin kaya rasa. Biasanya kan kalau pakai air jeruk limau tuh mie kuah ya, lhaa ini mee goreng.. Tapi beneran deh, rasanya juara. Harus dicobain ^^



Happy cooking...semoga bermanfaat ya ^^

DENDENG KECAP (SEMUR PEKALONGAN)



Bismillahirrohmanirrohim

Assalamu'alaykum warahmatullahi wabarakatuh
Ini menu ifthar saya hari ini, masya Allah yang namanya ngidam pengen bikin dendeng kecap udah lama dan baru kesampaian sekarang. Tentang dendeng kecap sebenarnya sudah pernah saya posting dulu ya, tapi gpp yeees saya posting lagi hihihi. Ketauan kalau sebenarnya lagi males nyoba menu baru nih >_<

Kalau kita berbicara mengenai dendeng pasti yang terbayang adalah irisan daging tipis yang kering ya. Tapi dendeng kecap berbeda, yang ada adalah mirip dengan semur. Saya sendiri gak tau kenapa namanya dendeng kecap. Menu ini berasal dari Pekalongan, sehingga sejak kecil saya sudah sangat familiar dengan dendeng kecap ini. Sampai sekarang Mama masih sering masak dendeng kecap. Apalagi kalau ada keluarga Pekalongan datang berkunjung, biasanya ada aja yang bawain dendeng kecap. Tak heran kalau ada acara keluarga, dendeng kecap selalu ada. Bikinnya sendiri cukup mudah, cuma pakai bumbu iris aja, mirip banget deh dengan semur. Yang membedakan, dendeng kecap ini enak banget kalau dimasak super pedas. Aroma daun salamnya juga berpengaruh lho, sedap banget. Setau saya ada versi yang memakai santan dan ada yang tidak. Kalau mama selalu memakai santan sedikit, katanya biar lebih gurih dan sedap, jadi saya kalau bikin juga pakai sedikit santan. 

Menurut saya dendeng kecap ini juga lebih enak kalau udah nginep ya hihihi, mirip blendrang donk ya. Hayooo ada yang tau blendrang itu apa hihihi. Blendrang itu sayuran yang diinapkan dan biasanya rasanya akan semakin enak karena bumbu semakin meresap. Kalau bikin dendeng kecap saya gak berani yang heboh pedesnya karena anak-anak juga ikut makan. Jadi seringnya cabe rawit saya kasih utuhan aja. Tapi percayalaaah...dendeng kecap ini enak banget kalau pedeees.






DENDENG KECAP (SEMUR PEKALONGAN)

Bahan :
500 gr daging, potong-potong
10 butir telur puyuh atau bisa juga pakai telur ayam
1 buah kentang, potong dan goreng sebentar
9 butir bawang merah, iris tipis
5 siung bawang putih, iris tipis
2 helai daun salam
2 cm lengkuas, memarkan
3 cabe merah, iris serong
7 cabe rawit utuh (boleh kalau mau diiris)
10-12 sdm kecap manis
1 sdm gula merah sisir
1500 ml air kaldu atau air biasa
75 ml santan kental (bisa pakai santan kental instan)
garam, gula pasir secukupnya
1 tomat, belah
2 sdm minyak untuk menumis

Cara Membuat :
1. Rebus daging sebentar hingga berubah warna, buang airnya dan rebus lagi dengan api kecil hingga setengah empuk. Ambil dagingnya dan saring kaldunya, sisihkan. Kalau mau praktis boleh juga dipresto ya.
2. Panaskan minyak, tumis bawang merah dan bawang putih hingga harum dan layu. Masukkan daun salam, lengkuas dan cabai. Aduk hingga rata dan layu.
3. Masukkan daging, telur dan kentang, kemudian tuang air kaldu.
4. Tuang kecap, gula merah, gula pasir dan garam. Masak hingga mendidih dan daging empuk.
5. Tuang santan kental dan tomat, masak lagi sambil sesekali diaduk agar santan tidak pecah. Test rasa hingga sesuai selera.
6. Angkat dan sajikan dengan taburan bawang goreng

Dinikmati dengan sepiring nasi putih hangat, masya Allah nikmatnya. Jangan lupa kasih taburan bawang goreng yang banyak ya biar tambah sedap. Eh ya kalau di Pekalongan, dendeng kecap ini sering juga dijodohkan dengan megono, tapi sayangnya sampai sekarang lidah saya belum bisa menikmati megono huhuhu.

Yuuk cobain yuuk, siapa tau bisa sesuai dengan selera keluarga. Btw...sedikit cerita tentang buku saya sudah diposting di IG ya, in shaa Allah nanti saya posting juga disini. Buku berjudul "100+ Resep Andalan Dapur Bunda Nina" sudah bisa diperoleh di toko buku Gramedia. 

Happy cooking...semoga bermanfaat ^^