KARI AYAM KENTANG



Bismillahirrohmanirrohim

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakaatuh
Pagi tadi seperti biasa mulai ngecek isi kulkas, masih ada stok udang dan ayam. Mulai muter-muter cari ide masak apa hari ini, sampai akhirnya ngeluarin box yang isinya ayam. Hari ini saya pengen masak yang berkuah, karena kemarin udah bikin yang keringan. Kalau udah gini paling pilihannya soto ayam hihihi. Harusnya semur tuh enak kan ya, tapi sayangnya anak-anak kurang suka semur karna katanya manis heuheuheu. Yuuup anak-anak kurang suka kalau masakan pakai kecap banyak. Kecuali dibikin pedes seperti dendeng kecap ala Pekalongan itu mereka doyan. Tapi ya tetap lebih lahap kalau makan yang gurih-gurih gitu. Balik lagi ke cari ide menu, akhirnya saya bikin kari ayam aja deh. Masih punya kentang juga dan nanti bakal dicemplungin juga ke kari. Sebenarnya kalau bikin kari ayam gini lebih enak pakai ayam kampung. Rasanya lebih gurih dan juga less fat ya. Tapi gimana donk, saya gak pingin belanja lagi, mau ngabisin stok aja hihihi. Jadi gak apa-apa lah ya kalau ini pakai ayam negeri. Tetap enak kok, asal berani bumbunya aja.

Eh ya sekarang ini kalau bikin kari, saya pakai daun kari lho. Dulu yaa saya sempat bingung apaan tuh daun kari, kayanya di tempat saya gak ada dan memang susah nyarinya. Akhirnya....sahabat saya di Medan sampai bela-belain kirim pohonnya. Deg-deg an selama nunggu itu pohon dikirim via ekspedisi. Kalau sampai mati kan sayang banget ya, mana udah usaha banget buat ngirimnya. Alhamdulillah pohon kari sampai di tempat saya dengan selamat, gak mati lho. Naaah saya kasih liat donk ke Mama, ngarepnya Mama bakalan kaget kaya pertama kali tau gitu hihihi. Eeeh ternyata dengan santainya Mama bilang, itu sih salam koja nduk. Haahahaaaa... ternyata di Pekalongan disebut salam koja dan ada banyak pohonnya disana hihihi. Yaa gini ini lah kalau sayanya kuper gak tau nama rempah daun. Udah gitu, males gugling pula untuk tau apa itu daun kari. Harap maklum deh yaaa, yang penting sekarang udah tau apa itu daun kari.

Kembali lagi ke kari ayam tadi ya. Resepnya mudah kok, walau rempah-rempahnya lumayan banyak ya tapi memang ini yang bikin enak. Alhamdulillah tadi adek makan siang pakai kari ini super kilat, 5  menit habis. Entah karna kelaparan atau memang kari-nya yang memang cocok sama selera dia hihihi. Monggo yang mau nyobain resepnya.






KARI AYAM KENTANG

Bahan :
750 gr ayam (lebih enak pakai ayam kampung ya, kalau pakai ayam negeri, pilih yang kecil)
1 sdm air jeruk nipis
1/2 sdt garam
1 kentang, potong-potong
3 cm kayumanis
2 bunga lawang / pekak (star arnise)
2 butir kapulaga
1 batang daun kari, petik daunnya
1 batang serai, ambil bagian putihnya dan memarkan
700 ml santan sedang
2 sdt garam
1 sdt gula pasir
2 sdm minyak untuk menumis

Bumbu Halus :
7 butir bawang merah
3 siung bawang putih
4 cabai keriting
1 ruas jari kunyit
1 cm jahe
1 sdt ketumbar
3 butir kemiri sangrai

Cara Membuat :
  1. Lumuri potongan ayam dengan air jeruk nipis dan garam. Diamkan 15 menit.
  2. Panaskan minyak tumis bumbu halus hingga harum dan matang kemudian masukkan potongan ayam. Aduk hingga berubah warna
  3. Masukkan kayu manis, bunga lawang, kapulaga, serai dan daun kari. Aduk hingga rata.
  4. Tuang santan, masak hingga ayam setengah matang baru masukkan potongan kentang.Bumbui garam dan gula pasir.
  5. Lanjutkan memasak hingga ayam matang, kuah mengental dan mulai berminyak. Test rasa hingga sesuai selara.
  6. Angkat, siap disajikan
Note :
Kalau punya bubuk kari, bisa juga dimasukkan ya, aromanya bisa lebih sedap lagi. Saya gak pakai karena lupaaa (lagu lama heuuu)

Waktu memasak, duuuh aromanya udah nyebar kemana-mana hahaha. Asli langsung tergoda dengan aromanya, padahal belum matang. Alhamdulillah enak, cobain bikin juga yuuuk, siapa tau jadi salah 1 menu favorit keluarga.

Semoga bermanfaat ya ^^
close
==[ Klik 2X ] [ Close ]==