TALAM LABU




Talam adalah salah satu jajanan tradisional yang cukup populer. Biasanya talam terbuat dari tepung beras atau tepung tapioka yang diadoni dengan santan dan kemudian dikukus dalam cetakan kecil. Selain menggunakan tepung beras atau tepung tapioka, talam juga bisa dibuat dengan campuran labu, ubi, kentang, talas atau juga singkong. Terdapat pula talam gurih yang terbuat dari ebi. 
Talam biasanya dibuat 2 warna sehingga cukup menarik. Warna bisa didapat dari bahan tambahan atau juga memakai pewarna. Misalnya saja talam yang menggunakan ubi ungu sebagai salah satu bahannya, maka akan didapatkan warna ungu yang cantik. Selain itu talam bisa dikreasikan dengan berbagai topping, misalnya nangka, kelapa muda atau bahkan mutiara. Menarik yaa.

Kali ini aku membuat talam labu. Kebetulan masih ada sisa labu kuning yang kubuat kolak, jadi segera diberdayakan menjadi talam. Awalnya aku tertarik sekali dengan talam buatan Mbak Hesti. Penampilannya cantik sekali dan setelah membaca resepnya ternyata talam ini memakai telur. Penasaran sekali karena selama ini aku hanya pernah mencoba resep talam yang tanpa telur. Menurut Mbak Hesti talam dengan resep ini jadinya lembut banget. Jadi....mari kita coba ya resepnya.




TALAM LABU
 Original recipe by Ira Rodrigues - Cooking Tackle

Bahan Adonan Labu :
180 gr labu kuning, kukus dan haluskan
200 ml santan kental
50 gr tepung beras
25 gr tepung tapioka
100 gr gula pasir
1/2 sdt garam
2 butir telur
1/4 sdt vanilli

Bahan Adonan Santan :
180 ml santan kental
40 gr tepung beras
1/2 sdt garam
1 lembar daun pandan, simpulkan

Cara Membuat :
- Campur semua bahan adonan labu kemudian blender hingga halus. Diamkan beberapa saat.
- Panaskan kukusan hingga mendidih dengan api besar. Setelah mendidih, kecilkan apinya dan bungkus tutup kukusan dengan serbet bersih agar air tidak menetes.
- Tuang adonan ke cetakan / cucing yang sudah dioles minyak hingga 2/3 bagian. Kukus selama kurang lebih 10 menit.
- Campur semua bahan adonan santan dan aduk hingga rata. 
- Tuang adonan santan di atas adonan labu kemudian kukus kembali selama kurang lebih 5-8 menit hingga set.
- Angkat dan biarkan hingga tidak telalu panas baru dikeluarkan dari cetakan.
- Siap dihidangkan.

Notes :
Untuk membuat motif di atas adonan santan adalah dengan menuang sedikit adonan labu setelah adonan santan dikukus selama kurang lebih 2 menit.
Tarik adonan dengan tusuk gigi hingga membentuk motif yang diinginkan dan kukus kembali hingga matang.






Beneran deh...teksturnya benar-benar lembut. Enak sekali. Alhamdulillah talam labu ini laris manis. Jadinya sore, eh...sore itu juga langsung ludes hehehe. Mungkin karena memang kami sekeluarga penggemar talam ya, jadi cepet habisnya ^^

Me, just an ordinary mom. This is my little story from my kitchen. Simple recipe...simple cooking and baking ‘cause I’m only a beginner who want to share.

Bagikan Resep ini kepada orang terdekatmu

Related Posts

Previous
Next Post »

7 komentar

komentar
Tuesday, 28 January 2014 at 16:38:00 GMT+7 delete

Waah enak skali mba nina..jd pengen cb,kmaren aku cb bolu kukus mekarnya,pas buka kukusan sng bgt,bolu nya ktawa ngakak smua,tp hbs tu lgsung menciuutt seciut2nya,alhasil bantat :( pdhal adonannya sdh kental bgt hikszz

Reply
avatar
Tuesday, 28 January 2014 at 19:59:00 GMT+7 delete

cobain deh mbak, ini asli enak banget.
soal bolu kukus, saya kurang tau juga penyebabnya apa. Saya kalau bikin gagal ya berarti gak mekrok tuh atau mekroknya malu2

Reply
avatar
Wednesday, 29 January 2014 at 11:35:00 GMT+7 delete

Iya mba nina enak bgt talam labu nya,pagi ini aku dah cobain..cm wrna nya gk bs orange bgt,cenderung kuning muda gt,mgkin faktor labu yg dipakai kali ya..thx resep nya,msh banyak yg mau dicontek dr blog ini hehhehe,next mie ayam nya

Reply
avatar
Thursday, 30 January 2014 at 07:59:00 GMT+7 delete

betul mbak, warnanya tergantung labu yang dipakai karena memang tidak memakai pewarna kan. Terima kasih review-nya ya mbak Ikka

Reply
avatar
Nia Maruf
Monday, 24 February 2014 at 16:36:00 GMT+7 delete

mb..aq sdh nyoba resep talamnya..tapi labu kuningnya tak ganti telo madu ..lebih padet rasanya juga pas...tq mb

Reply
avatar
Monday, 24 February 2014 at 21:16:00 GMT+7 delete

wah pasti enak kalau pakai telo madu, secara telonya kan udah legit ya. Mungkin gulanya bisa dikurangi ya mbak Nia biar gak terlalu manis

Reply
avatar
Saturday, 21 May 2016 at 05:16:00 GMT+7 delete

Aku coba resepnya ya bun, kebetulan ada yg nantangin aku. Bikin kue ini, jd penasaran deh, hahahaaa, thq share nya bunda

Reply
avatar