Nge-PUKIS LAGI



Lagi-lagi kumat rajinnya (jarang-jarang euy), tadi foto-foto dan malamnya diposting di blog. Biasanya foto itu harus duduk manis berhari-hari bahkan berminggu-minggu sebelum diposting hihihi. Sebenarnya masih ada beberapa foto jadul yang belum diposting, tapi entah kenapa kok mood-nya nulis tentang pukis ^_^

Kenapa judulnya nge-pukis lagi? Karena memang sebenarnya akhir minggu lalu aku udah bikin pukis daaan....di awal minggu ini bikin lagi. Mama yang lagi kepengen banget pukis homemade, jadi bela-belain bikin deh. Masih setia juga dengan resep punya Mamaku, karena sempat beberapa kali mencoba resep pukis lainnya, baliknya ke resep Mama juga. Sudah pas dengan selera keluargaku.

Karena bikin pukis ini di rumah Mama, jadinya gak ada deh topping keju hahahaha...pakai yang ada aja yaitu meises. Mau keluar untuk beli keju juga males karena terik banget. Taburan meisesnya juga sesuai dengan kemauan Mama donk. Waktu kukasih secukupnya aja, kata Mama.."kok kaya orang jualan aja meises-nya sedikit, ini kan buat dimakan sendiri". Begh....oke lah kalo begitu, dikasihlah topping meises yang berlimpah wekekekek. Dan...seperti ini lah penampakan pukis full topping meises :D




Sebenarnya juga lagi males foto-foto. Lagi jenuh dan gak dapet ide buat dapetin angle yang oke. Jadilah foto-foto seadanya ini. Daripada gak ada fotonya ya....*ngeleees*. Aslinya memang suka mati gaya cari style >.<
Resepnya sama dengan yang dulu pernah aku posting ya. Masih sama sumbernya yaitu dari buku resep jadul Mamaku. 




Pukisnya laris manis. Yang paling bikin aku seneng karena Papa juga seneng banget. Begitu matang pertama, langsung deh hangat-hangat dikasih ke Papa. Alhamdulillah...sampai minta lagi lho.
Eh ya...setelah dikeluarkan dari cetakan dan masih panas-panas, segera olesi permukaan kedua sisi kulit pukis dengan margarin. Menurut abang-abang penjual pukis dekat rumah, hal ini bertujuan agar kulit pukis tidak kering dan mengeras setelah dingin. Bener lho...pukisnya tetap enak dinikmati walaupun sudah dingin.

Me, just an ordinary mom. This is my little story from my kitchen. Simple recipe...simple cooking and baking ‘cause I’m only a beginner who want to share.

Bagikan Resep ini kepada orang terdekatmu

Related Posts

Previous
Next Post »

5 komentar

komentar
Thursday, 5 December 2013 at 14:25:00 GMT+7 delete

mbak, kalau ga ada air kelapa boleh diganti air biasa ga? Air kelapa berpengaruh ke fermentasi ga ya?
Makasi :)

Reply
avatar
Thursday, 5 December 2013 at 18:45:00 GMT+7 delete

Bisa banget mbak, gak pengaruh ke fermentasi. Pakai air biasa juga tetap enak dan empuk

Reply
avatar
wulan
Monday, 27 April 2015 at 08:51:00 GMT+7 delete

Mba.. adonannya ga pake biang ya? Mau empuk ga? Fungsi biang itu apa ya? Maaf banyk tanya.. mklm pemula :)

Reply
avatar
Thursday, 30 April 2015 at 21:20:00 GMT+7 delete

ini memang tanpa biang, tapi hasilnya empuk juga kok

Reply
avatar
Monday, 26 December 2016 at 16:48:00 GMT+7 delete

Mbak, aku udah coba pukisnya.. Memang enak banget. Betul kata mbak Nina... Papaku juga suka banget... Bolak balik comot... Thank you mbak

Reply
avatar