CERITA DI BALIK APEM


Apem tentunya sudah tidak asing lagi bagi masyarakat Indonesia. Apem adalah salah satu jenis jajanan tradisional yang sangat mudah ditemui. Dalam tradisi masyarakat Jawa, apem menjadi salah 1 jajanan yang wajib ada dalam berbagai upacara adat ataupun juga selamatan. Konon sejak jaman dahulu dalam Upacara Tinggalan Dalem yang berupa Ambengan, apem selalu ada. Ambengan sendiri terdiri dari berbagai macam makanan dan apem adalah salah 1 jajanan wajibnya.

Resep apem sendiri sangatlah beragam, yang pasti bahan utamanya adalah tepung beras, ragi, gula dan santan. Selain itu resep apem ada juga yang menggunakan tambahan telur, tape singkong dan juga air kelapa. Ada juga yang memakai paduan tepung beras dan tepung terigu. Semua kembali pada selera masing-masing ya. Kalau aku sendiri selama ini sudah cocok dengan resep ala mamaku. Dulu sudah pernah aku posting disini.

Tradisi yang ada di daerah tempat tinggalku, salah satunya adalah 'Megengan'. Tradisi ini masih tetap dipelihara hingga saat ini terutama di kawasan pedesaan. Setiap menjelang bulan Ramadhan tiba, warga mengantarkan nasi ke mushola atau langgar terdekat. Lauknya biasanya terdiri dari ayam atau tahu atau telur atau daging yang dibumbu merah (di tempatku disebut Bumbu Bali), mie goreng dan terkadang dilengkapi pula dengan sambel goreng kentang. Nah...apem menjadi jajanan wajibnya. Jadi bisa dibayangkan kalau pada saat Megengan, para penjual apem di pasar tradisional pasti laris manis, karena tidak semua keluarga sempat membuat apem sendiri. Kegiatan membuat apem sendiri disebut dengan "Ngapem".




Di keluargaku sebenarnya tidak pernah ada tradisi Megengan. Kebetulan aja aku bikin apem hari ini karena mamaku seneng banget apem. Ssst...sampai saat ini aku belum punya cetakan apem lho >.<  Jadinya kalau bikin apem sendiri dapat dipastikan bentuknya aneh-aneh euy. Tadi aku membuat apem dengan memakai cetakan kue lumpur dan fast maker anti lengket. Biarpun bentuknya jadi aneh, tapi rasanya tetap apem kok :D

So....ini tadi sekedar sharing aja ya, tidak ada maksud lainnya. Ada atau tidaknya tradisi membuat apem dalam keluarga tentunya bukan berarti kita tidak bisa menikmati jajanan yang 1 ini. Trust me....apem tuh enaaaak  ^_^



close
==[ Klik 2X ] [ Close ]==