KUE CUBIT



Bismillahirrohmanirrohim

Kalau ditanya apa salah satu jajanan yang lagi happenin' saat ini, pasti kue cubit jawabannya. Padahal kue cubit ini termasuk jajanan jadul juga ya dan sekarang ngetrend lagi. Konon di Bandung sana, para pembeli rela antri demi mendapatkan kue cubit green tea yang katanya yummy banget. Selain kue cubit green tea, sekarang ini terdapat banyak sekali variasi kue cubit, mulai dari coklat, pandan, bahkan memakai bahan tambahan seperti ovomaltine atau nutella. Woow banget kan yaa.

Kue cubit adalah kue yang bentuknya mungil yang awalnya populer di Jakarta. Kue cubit biasanya dijajakan oleh pedagang kaki lima di depan sekolah, pasar atau pusat keramaian lainnya. Dinamakan kue cubit karena untuk mengambil kue yang sudah matang dari cetakan, digunakan alat seperti pengait sehingga kuenya seakan dicubit pengait oleh si abang penjualnya hehehe. Saya sendiri tidak punya alat pengait tersebut, jadi cukup diambil menggunakan tusuk sate aja.
Sebenarnya saya ingin membuat kue cubit green tea yang lagi happenin' itu, tapi di rumah yang hobby green tea cuma saya aja. Males kan ya kalau bebikinan tapi anak-anak kurang suka. Jadi kali ini saya bikin kue cubit biasa dengan taburan meises. Dan...anak-anak suka...Alhamdulillah. Resepnya saya ambil dari Femina dengan sedikit modifikasi.






KUE CUBIT


Bahan :

3 butir telur
150 gr gula pasir
50 gr margarin, lelehkan
1/2 sdt vanilla bubuk
200 ml susu (atau air)
300 gr tepung terigu serbaguna
1/2 sdt baking powder
1/2 sdt garam
Meises secukupnya

Cara Membuat :
1. Campur dan ayak tepung terigu, baking powder dan garam. Sisihkan.
2. Kocok telur dan gula pasir hingga mengembang, kemudian masukkan vanilla bubuk. Kocok rata.
3. Masukkan campuran terigu, aduk perlahan hingga rata atau bisa juga dikocok menggunakan mixer kecepatan rendah.
4. Masukkan margarin leleh dan susu. Aduk hingga rata.
5. Tutup adonan dengan lap bersih dan diamkan selama kurang lebih 30 menit.
6. Panaskan cetakan kue cubit, oles margarin tipis-tipis dan tuang adonan hingga 3/4 tinggi cetakan. Tutup cetakan.
7. Setelah 1/2 matang, taburi dengan meises dan lanjutkan memasak hingga matang.
8. Angkat kue cubit dan hidangkan hangat.




Sebenarnya kalau disuruh memilih, saya lebih suka makan pukis dibanding kue cubit ini. Tapi memang ada keasyikan sendiri waktu menikmati kue mungil ini saat hangat. Makan 1 gak akan berasa kan ya, jadinya nambah lagi...nambah lagi hihihi. 

Jadi...kalau malas ngantri beli kue cubit, kita bikin sendiri aja yuuk.
Selamat mencoba...semoga bermanfaat ya ^^

Me, just an ordinary mom. This is my little story from my kitchen. Simple recipe...simple cooking and baking ‘cause I’m only a beginner who want to share.

Bagikan Resep ini kepada orang terdekatmu

Related Posts

Previous
Next Post »

6 komentar

komentar
Saturday, 14 March 2015 at 00:07:00 GMT+7 delete

Dear Mbak Nina,

Saya pembaca baru blog ini. Terima kasih banyak atas sharing resep-resep terutama resep sehari-hari yang pas buat anak dan mudah dibuat. Saya baru mencoba yang telur dadar asam manis dan bola ayam udang bihun dan dua-duanya enak dan anak2 suka. Salam ya Mbak untuk keluarga dan semoga sehat selalu.

Reply
avatar
Saturday, 14 March 2015 at 17:36:00 GMT+7 delete

Wah,sama Bunda Nina.sore ini saya juga praktek kue cubit ini.sama dengan Bunda Nina, lebih memilih pukis dari pada kue ini.

Reply
avatar
Thursday, 19 March 2015 at 11:52:00 GMT+7 delete

Mba Nina, itu loyangnya langsung ditaruh di atas api? Thanks :)

Reply
avatar
rose
Wednesday, 20 May 2015 at 11:25:00 GMT+7 delete

Mba nina..saya dah buat setengah resep..pas di atas api jadinya cantik menul menul tp stlh di angkat kok turunnya jd cekung gitu knp ya mbak

Reply
avatar
Saturday, 5 September 2015 at 20:20:00 GMT+7 delete

Mba Nina, diresep kue cubitnya kok margarinnya sedikit amat dg terigu lumayan banyak, ga salah kan?

Reply
avatar
Monday, 14 September 2015 at 18:34:00 GMT+7 delete

Mbak mau nanya cara buat bawah kue cubit jadi coklat semua gmn ya ? Aku selalu biat bawahny ga pernah coklat soalny, pinggirannya doang yg coklat

Reply
avatar