RUJAK SERUT



Bismillahirrohmanirrohim
Halo...apa kabar? Udah turun hujan belum di sana? Di tempatku, masih panas banget. Hujan pernah turun beberapa waktu yang lalu, tapi masih belum deras dan sebentar saja. Belakangan ini malah rasanya suhu udara semakin panas, setiap keluar rumah rasanya kulit ini perih banget. Cuaca ekstrim ini sangat terasa bagiku, apalagi aku lebih sering beraktivitas di luar ruangan. Akibatnya bisa ditebak deh, aku yang biasanya jarang banget minum air es, akhirnya setiap pulang ke rumah selalu saja minum air es. Udah gitu kalau pas keluar dan haus, selalu tergoda beli minuman dingin. Lebih komplit lagi makan gorengan jalan terus, ditambah debu dan cuaca seperti ini akhirnya batuk deh. Herannya lagi pas lagi batuk gini, godaan untuk minum yang serba es jadi semakin besar. Apa memang benar gitu ya hihihi. Nah pas Mama bikin rujak serut dingin, aku lah yang paling banyak ngabisin. Parah bener deh heuheuheu.

Belum puas dengan rujak serut buatan Mama, akhirnya pas pulang aku bikin sendiri deh. Pakai buah seadanya aja dan gak pedes, karena anak-anak juga doyan. Jadinya rujak serutku ini pucat ya hihihi. Pastinya udah pada bisa donk bikin rujak serut. Eh ya ada juga yang menyebutnya sebagai rujak gobet ada juga yang menyebutnya dengan rujak pasrah (ciee...). Dinamakan rujak pasrah karena memang dalam bahasa Jawa, ada yang menyebut paruh dengan pasrah hehehe. Jadi bukan pasrah ala-ala sinetron ya. Jadi ngelantur kemana-mana deh ya, dari mulai ngomongin cuaca, batuk sampai si pasrah.




Rujak serut ini dibuat dengan buah sesuai selera aja. Aku tadi cuma pakai timun, bengkoang, mangga muda dan nanas. Bikinnya dikit-dikit aja, kalau kebanyakan bisa gawat, aku bakal terus makan rujak serut dingin. Lebih enak kalau dibuat super pedas, kali ini aku cuma pakai 2 cabe rawit, itu aja udah terasa pedas buat anakku. Setiap membuat rujak serut, aku selalu memasak dulu bumbu sambalnya. Kalau lebih suka dicampurkan langsung tanpa dimasak juga gak apa-apa kok

RUJAK SERUT

Bahan :
1 buah mangga muda, serut
1 buah bengkuang, serut
1 buah timun, serut
1 buah nanas, potong kecil
air secukupnya

Bahan Sambal :
2 cabe rawit (atau sesuai selera)
200 gr gula merah
50 gr gula pasir (atau sesuai selera)
1/4 sdt garam
1 sdm kacang tanah sangrai, haluskan
2 asam jawa, larutkan dengan sedikit air

Cara Membuat :
1. Campur seluruh bahan sambal, masak dengan air secukupnya hingga mendidih dan gula larut. Angkat dan saring kemudian dinginkan.
2. Dalam suatu wadah, campur seluruh buah-buahan, masukkan air sambal dan aduk rata. 
3. Tambahkan air secukupnya dan test rasa hingga sesuai selera. Simpan di dalam lemari pendingin.
4. Siap disajikan dingin.




Selamat ngerujak yaaa ^_^

Me, just an ordinary mom. This is my little story from my kitchen. Simple recipe...simple cooking and baking ‘cause I’m only a beginner who want to share.

Bagikan Resep ini kepada orang terdekatmu

Related Posts

Previous
Next Post »

2 komentar

komentar
Sunday, 9 November 2014 at 12:01:00 GMT+7 delete

Wahh samaa mbaa..dijogja jg baru beberapa kali turun hujan itupun cm sbntr2...hehehhehee,rujaknya menggoda skali mba nina,kapan2 cobain dehh

Reply
avatar
Sunday, 9 November 2014 at 21:15:00 GMT+7 delete

Halo mbak Ikka...di tempatku udah 2 hari berturut2 hujan deras nih. Alhamdulillah. Semoga Yogya juga gitu yaa

Reply
avatar