Saturday, February 16, 2013

MARMER CAKE JADUL



Ini dia salah satu cake dengan resep Pak Sahak Pribadi yang belakangan ini jadi virus buat para penyuka baking hihihihi. Selain marmer cake jadul, resep Pak Sahak lainnya yang lagi ngetrend adalah brownies edun. Nanti juga akan diposting disini ya. Sekarang postingan tentang marmer cake jadul dulu.

Marmer cake memang sudah cukup dikenal sejak lama. Cara pembuatannya yang relatif mudah dan hasil jadinya yang cantik membuat cake ini menjadi favorit banyak orang. Yakin aja deh, pasti sudah pada pernah bikin marmer cake kan? Tapi....resep yang satu ini memang trully recomended to try. Kenapa? Ya soalnya enaaak. Cakenya lembut banget dan bahan-bahan yang digunakan juga cukup sederhana. Selain itu tentu saja karena pembuatannya yang relatif cepat dan mudah. 
Aku membuat 1/2 dari resep asli untuk loyang tulban ukuran 20 cm. Yuuk...cheki-cheki resepnya

MARMER CAKE JADUL

Bahan :
5 butir telur
125 gr gula pasir (aku pakai gula kastor)
1 sdt emulsifier
1 sdt vanilla
150 gr tepung terigu serbaguna
15 gr maizena
15 gr susu bubuk
100 gr margarin (aku mix butter + margarin), lelehkan
50 gr minyak sayur
1-2 sdt pasta coklat atau pasta black forest

Cara Membuat :
- Panaskan oven 180'C. Siapkan loyang tulban 20 cm, oles margarin dan taburi tepung. Sisihkan.
- Campur dan ayak tepung terigu, maizena dan susu bubuk.
- Kocok telur, gula pasir, emulsifier, vanilla dan campuran tepung hingga mengembang dan kental (all in one method).
- Campurkan margarin / butter leleh dengan minyak sayur, kemudian tuang sedikit demi sedikit ke dalam adonan. Aduk balik hingga tercampur rata dan homogen.
- Ambil 2 sendok sayur adonan, beri pasta coklat. Aduk rata.
- Tuang adonan putih ke dalam loyang, kemudian tuang adonan coklat di atasnya.
- Buat motif marmer dengan bantuan, garpu atau tusuk sate.
- Oven hingga matang selama kurang lebih 30-45 menit (tergantung masing-masing oven ya). Lakukan tes tusuk dan tes sentuh.
- Angkat dan segera keluarkan dari loyang agar cake tidak menciut.




Trust me...cake-nya lembuuut banget. Yang pasti laris manis bener deh di rumahku. Cepet bener habisnya. Tau-tau kok udah tinggal 1/4 loyang aja hihihihi. Bener-bener bisa jadi resep andalan niy kayanya.
Yuks yang mau nyobain bikin juga. Happy baking yaa ^_^



41 comments:

Nicha Khusnul said...

setiap main ke blog mba nina pasti terngiler ngiler

itu cake dari bentuknya persis kayak yg ibu bikin jaman2 sd, jadi kangen

semoga aku jago masak kayak mba nina *ngarep

Nicha Khusnul said...

tiap maen ke blog mba nina pasti terngiler ngiler

itu cake dari penampilannya persis kayak ibu buat jaman2 aku sd, jadi kangen

semoga aku jago masuk kayak mba nina *ngarep

Mira Oktavianto said...

mb Nina, mira barusan buat 1/2 resep , cakenya sih lembut cuma agak padat , pasti mr salah lg mengaduk lipat mentega cair, huaaa mr sll ga sukses kl ktemu aduk-mengaduk minyak/butter cair.

Bunda Nina said...

Haloo mbak Mira....tapi gak bantat kan cake-nya? Kalau ngaduk balik butter cair gak rata kan bisa bantat mbak. Selama lancar jaya dan tidak bantat sih oke aja mbak Mira ^_^

Melly Octaviana said...

mau buat juga..ahhhhh
*catet resep

Bunda Nina said...

mbak Nicha Khusnul....hahahah..iya bener mbak, namanya juga cake jadul ya, jadi ya kaya pas jaman kita kecil dulu deh ^_^

Bunda Nina said...

mbak Melly...asyiiik bentar lagi ada yang mau ngirimin marmer cake jadul nih, ditunggu ya mbaaak :D

indah mega said...

Itu untuk ngitung kekentalanya ud pas, kayak gimana ya ? Aku biasa ngembangin telur dlu bru msukin tepung dan margarin cair. Bru kli ini pke all in one metode, jdi aku agak bingung kapan hrus berhenti mixer.. Hmm

Bunda Nina said...

Mbak Indah...bila gagang mikser diangkat, adonan jatuh perlahan sekali,berarti sudah kental.

Rita Fahry said...

kalau nunggu di loyang kemudian diangkat, jadinya nggak bagus ya mbak, biasanya kan kl mau ngeluarin dr loyang nunggu dingin dulu

Rita Fahry said...

harus panas2 keluarin dr loyang ya mbak?

Bunda Nina said...

Mbak Rita kalau nunggu dingin baru dikeluarkan dari loyang, cake-nya bisa menciut, jadi lebih baik langsung keluarkan ya

rumah saya said...

Ijin nyontek resepnya mba Nina..

Bunda Nina said...

Silahkan...semoga sesuai dengan selera keluarga :)

Milka Florensia said...

saya baru pertama kali nih bikin cake, mau tanya, kalo emulsifier itu apa? dan aduk balik itu apa?

Milka Florensia said...

numpang nanya ya mbak Nina, saya baru mau coba bikin cake untuk pertama kalinya nih. mohon pencerahannya, emulsifiers tuh apa ya? dan aduk balik itu apa? thank you so much.

Milka Florensia said...

salam kenal mbak Nina, saya baru pertama kali membuat cake, mohon pencerahannya emulsifier itu apa? dan aduk balik itu apa ya? thank's

Bunda Nina said...

salam kenal mbak.
Emulsifier itu bahan yang membantu untuk menstabilkan kocokan telur. Tidak pakai tidak apa, asal kocokannya bener-bener kental ya. Merknya antara lain adalah SP Ryoto, seperti yang biasa saya pakai.
Aduk balik adalah teknik melipat adonan dengan cara dilipat, caranya dengan memakai spatula, serokkan ke dasar adonan kemudian dibalik atau dilipat, jadi bukan diaduk dengan cara diputar-putar ya. CMIIW

Maya said...

pagi mb Nin... mb mat kenal ya :D aq Maya.. mb Nin.. aq mw ty yg lelehan mentega+butter itw apa dituangnya panas2 atau tunggu agak hangat gt.. trs butter itu mb pk apa.. orchid butter atau apa.. trs kocokan smpai bener2 kental itu brp lama biasanya mb lakukan.. Mksh ya mb..

_maya_

Bunda Nina said...

Salam kenal mbak Maya...lelehan butter + margarin dituang kalau sudah dingin ya mbak. Saya kurang suka aroma orchid, biasanya untuk cake saya pakai golden fern atau blue triagle. Untuk cookies dimix lagi dengan wysman.
Kocokan sampai mengental tergantung mixer yang dipakai ya mbak. Kalau mixer besar tentunya lebih cepat bila dibandingkan dengan hand mixer, jadi jangan berpatokan dengan waktu. Tandanya bila mengental adalah apabila gagang mixer diangkat, maka adonan akan membentuk jambul yang jatuh perlahan. Itu tandanya sudah kental. CMIIW

Hurun Adzkiya said...

ijin copast teh..

salam kenal... ;)

jeanni amelia said...

Salam kenal mba nina,mau nanya jih,kalau pasta coklat gak ada bisa diganti bahan lain?thks

Bunda Nina said...

bisa mbak, memakai coklat bubuk yang dilarutkan dengan sedikit air panas, aduk hingga menyerupai pasta. Tunggu dingin dan siap dipakai

IcHa-IcHa diDinDinK said...

Klo TBM itu emulsifier bkn mba nina?

Bunda Nina said...

betul mbak Icha

IcHa-IcHa diDinDinK said...

Mba kalo margarin lelehnya di mikser speed rendah bs ga sih? Ak sllu gagal bikin kue yg pk teknik aduk balik, pst atasnya jd pecah gtu wktu di oven. Mohon penerangannyaaaah..... Ak kmren bikin kue ini hasilnya enak bgt tp pecah atas kueku, trus bsk mo nyobain cake pandannya jg ahh...

Bunda Nina said...

sependek pengetahuanku penyebab cake pecah bagian atasnya bukan karena margarin/butter diaduk balik atau dikocok mbak. Menurutku penyebabnya adalah suhu yang terlalu tinggi.
kalau margarin dikocok memakai mixer sebenarnya bisa, pernah liat di tv dan juga mamaku mencampur margarin leleh selalu pakai mixer. Tapi kalau aku lebih memilih memakai teknik aduk balik memakai spatula, menurutku lebih mudah homogen. CMIIW ya

IcHa-IcHa diDinDinK said...

Ooh gtu to tyt ak pikir krn overmix jg...
Btw cake pandannya berhasil mba, yummy lg terimakasih ya resepnyaaa ;)

panca rusmiani said...

Salam kenal mbak Nina, Item dgn mbak icha, setiap bikin resep pak sahak ini entah knp cake saya ini selalu pecah atasnya, penampilan jd kurang cantik hiksss..

sawitri said...

salam kenal mbk Nina..,saya coba resep cake marmer jadul ini tadi sore mbk. Wooww..,seneng bgt bisa sukses n kata bpk & yg icip2 enakk mbk. ijin copas resepnya ya mbk

Bunda Nina said...

Panca...kemungkinan karena suhu yang dipakai terlalu tinggi

Bunda Nina said...

Sawitri...terima kasih reviewnya mbak, yuuk dicobain resep lainnya

lenny agustina said...

Mbak nina ijin ngerpek yaaaa....kali aja ketularan jago masaknya...ngarap.com.hihi

Bunda Nina said...

monggo mbak silahkan dicoba

Melissa Moestamin said...

Salam kenal mba nina.. Saya mau tanya kalau tidak punya loyang tulban kira2 pake loyang biasa ukuran berapa ya untuk 1/2 resep ini ? Terima kasih

Bunda Nina said...

kurleb loyang bulat 16-18 cm mbak

Melissa Moestamin said...

Terima kasih mba..

Rowini Gunawan said...

Salam kenal mbak nina,td aq coba resep ini,tp hasilnya bantat,bagian bawah kue jg keras,waktu dikocok adonan ga bs kental,agak cair gitu,pdhl udh kocok lama,bahan2nya kucampur semua baru dikocok,selain margarin,apa salah ya mbak?apa masukkan bahan satu persatu sambil dikocok?mohon jawabannya ya mbak,tq

Bunda Nina said...

Bantat bisa disebabkan banyak hal, antara lain karena proses aduk balik butter cair dengan adonan yang kurang homogen. Untuk metode all in one diperlukan telur dengan kualitas baik, maksudnya kekentalannya masih bagus. Kalau ragu dengan metode ini bisa juga memakai metode spongecake, yaitu telur dan gula dikocok hingga mengembang baru dimasukkan terigu.

suria riza said...

Kalo dikukus bisa g mba

Bunda Nina said...

maaf saya belum pernah coba mbak